Tuesday, 18 April 2017

Memupuk Kebersamaan di ‘Negeri Laskar Pelangi’ Belitung

Seluruh penumpang perahu berteriak histeris. Ketika gulungan ombak laut menerjang dan mengombang ambing tiga perahu yang membawa rombongan kami menuju Pulau Lengkuas, Belitung.



.
Itulah sepenggal pengalaman menegangkan yang memacu adrenalin. Ketika kami mengikuti wisata gathering Ikatan Akuntan Indonesia (IAI). Yang diikuti oleh staf dan karyawan serta jajaran direksi IAI di Pulau Belitung beberapa waktu lalu. Sebuah acara gathering dengan thema: “Kejayaan Akuntan Profesional, Kejayaan Negeri”— dikemas santai sambil berwisata. Bertujuan untuk lebih meningkatkan kinerja dan memupuk kerbersamaan yang sudah terbina dengan baik selama ini.

Mengawali pemberangkatan pada hari Jumat pagi sekitar pulul 6.00 WIB, dari bandara Internasional Soekarno-Hatta. Pesawat Boeing 737-800 lepas landas membawa rombongan kami menuju Tanjung Pandan, Pulau Belitung. Penerbangan hanya butuh waktu sekitar 50 menit. Pesawat pun tiba di bandara  Internasional H. Ishanoedin.

Begitu tiba di bandara. Raut wajah teman-teman terlihat ceria. Sesekali terlontar candaan dan guyonan. Sepertinya mereka tidak sabar ingin cepat-cepat mengunjungi tempat-tempat wisata di Belitung. Kami disambut oleh empat orang pemandu wisata dari sebuah jasa travel. Mereka itulah yang mendampingi kami selama tiga hari berkunjung di Belitung.



Sekitar pukul 7.00 WIB. Dua bus berukuran sedang langsung membawa rombongan kami menuju pusat kota Tanjung Pandan untuk menikmati kuliner. Hanya butuh waktu sekitar setengah jam, bus pun berhenti tepat di depan sebuah ruko berlantai dua. Lokasinya tidak jauh dari putaran tugu Batu Kalam. Tampak di ruko itu terpampang sebuah tulisan “Mie Belitung  Atep”.

Selidik mengenai  keberadaan Mie Atep, ternyata sudah banyak dikenal khususnya di kalangan penikmat wisata kuliner. Begitu populernya keberadaan Mie Atep. Mungkin bisa dilihat ketika masuk ke dalam bangunannya. Di dindingnya banyak terpampang deretan foto-foto orang beken yang pernah datang ke warung mie itu. Mulai dari politikus, pejabat dan artis-artis ibukota. Misalnya, ada foto mantan Presiden RI ke 5, Ibu Megawati  Sukarno Putri bersama Puan Maharani. Ada juga dari kalangan artis, seperti Meriam Bellina, Tukul Arwana, dan lain-lain.

Jika melihat tampilannya mie atep biasa saja, tidak ada hal yang istimewa. Terdiri dari mie kuning dengan sedikit potongan mentimun dan kuah. Porsinya pun tidak terlalu banyak. Untuk yang biasa makan banyak harus nambah porsi. Mungkin yang menjadi keunggulannya adalah punya rasa yang khas, itu memang relatif. Nah, agar tidak penasaran jika kebetulan Anda sedang jalan-jalan ke kota Belitung silakan mampir dan mencobanya.




Selesai menikmati mie atep. Kami langsung meluncur menuju ke obyek wisata Pantai Tanjung Tinggi yang berada di Kecamatan Sijuk, Kabupaten Belitung. Obyek wisata itu berjarak sekitar 37 Km dari pusat Tanjung Pandan. Dalam perjalanan itu dua bus yang membawa rombongan teman-teman IAI tidak menemui kemacetan, alias lancar.

Di pagi itu cuaca cerah, suasana kota begitu tenang. Yang sedikit mengherankan di kota itu adalah tidak meihat adanya lalu lalang angkutan kota. Seperti umumnya di kota-kota Pulau Jawa. Menurut keterangan guide, di kota itu tidak ada angkutan kota. Yang ada hanya bus antar kota kabupaten, itu pun sedikit sekali. Penduduk di kedua kota itu jika ingin bepergian lebih banyak menggunakan sepeda motor.



Tidak berapa lama kami tiba di Pantai Tanjung Tinggi. Salah satu destinasi wisata favorit di Belitung. Suasana pantai masih tampak sepi. Tidak terlihat lalu lalang kehadiran pengunjung. Hanya tampak beberapa pedagang yang mangkal di bawah pepohonan rindang.

Dari lapangan areal parkir keindahan Pantai Tanjung Tinggi belum terlihat nyata. Rimbun pohon-pohon itu sedikit menyamarkan pandangan. Tetapi setelah mendekati bebatuan, keindahan mulai tampak. Apalagi setelah masuk ke celah-celah batu-batu itu pemandangannya sungguh mengagumkan.


Ukuran batu-batu granit itu mulai dari beberapa meter kubik-- hingga ratusan meter kubik --lebih besar dari sebuah rumah. Bongkahan granit itu menyebar dan bertumpuk-tumpuk seperti sengaja disusun menjadikan pemandangan indah. Sungguh sebuah anugrah. Alam telah menatanya, ribuan atau mungkin  jutaan tahun lamanya atas kuasa-Nya Tuhan.

Keunggulan Pantai Tanjung Tinggi akan semakin terlihat pesonanya, manakala kita berdiri di atas batu-batu itu. Mata kita akan disuguhi pemandangan bentangan pantai dengan batu-batu sebagai hiasannya. Bagi yang hobi berburu fotografi banyak spot-spot menarik. Bisa dari celah batu, atau dari atas batu. Cuma ketika akan naik harus hati-hati agar tidak terpeleset jatuh ke laut.


Karena pesona kecantikannya merupakan daya tarik dari pantai itu. Tidak heran obyek wisata Tanjung Tinggi pernah dijadikan lokasi syuting film Laskar Pelangi. Bahkan banyak yang menyebut sebagai Pantai Laskar Pelangi. Hamparan pasir putih dan air laut yang berwarna hijau kebiruan di sekitar pantai semakin menambah pesona kecantikan Pantai Tanjung Tinggi. Walaupun ketika itu di pinggiran pantai banyak sampah yang terbawa tiupan angin. Tetapi tidak menghilangkan pesona pantai itu.

Sayang di Pantai Tanjung Tinggi kami tidak bisa berlama-lama. Karena masih ada tempat lain yang akan dituju. Rombongan kami harus melanjutkan perjalanan ke Kampong Dedaun dan Tanjung Kelayang. Akhirnya kami pun meninggalkan pantai itu. Sedangkan sebagian teman-teman yang muslim terlebih dahulu menunaikan ibadah shalat Jumat.


Setelah kami semua berkumpul di Kampong Dedaun. Kami makan siang bersama, dengan hidangan aneka menu olahan ikan laut. Tempatnya terbuka, sehingga kami bisa makan sambil melihat panorama pantai dengan rindang pepohonan. Tentu hal ini semakin menambah selera makan. Di Kampong Dedaun itu juga dilengkapi dengan fasilitas gazebo, kursi santai sun lounger, sewa sepeda dan perahu kayak.

Sehabis makan siang kami istirahat sejenak. Setelah itu, panitia yang masih dari teman-teman IAI mengadakan permainan, game ringan. Walaupun dilakuan sederhana dengan suasana santai tetapi cukup seru juga. Dalam permainan itu seluruh peserta ikut serta tanpa terkecuali dengan jajaran direksi mereka sama-sama berbagi keseruan dalam kebersamaan.


Selesai acara permainan kami rehat sebentar. Dan kembali melanjutkan perjalanan menuju Tanjung Kelayang. Pantai Tanjung Kelayang ini adalah pantai kedua yang terkenal setelah Pantai Tanjung Tinggi. Yang khas dari pantai ini adalah Batu Kelayang yang merupakan maskot dari Sail Wakatobi – Belitung 2011.  Pantai Tanjung Kelayang terdiri dari dua bagian, yaitu sebelah barat dengan gugusan batu granit dan sebelah timur berupa hamparan pasir putih nan cantik.

Di Pantai Tanjung Kelayang itu pada awalnya kami ingin mencoba berenang. Atau snorkeling melihat-lihat pemandangan bawah laut. Tetapi sayang keadaanya tidak memungkinkan. Karena kondisi laut kurang  bersahabat. Ketika itu permukaan air laut sedang naik disertai tiupan angin sangat kencang. Sehingga menimbulkan gelombang ombak yang tinggi. Jadi tidak memungkinkan untuk berenang atau snorkeling karena berbahaya.

Sedikit kecewa tidak merasakan eloknya Pantai Tanjung Kelayang. Melihat kondisi demikian, pemandu mengajak kami ke Tanjung Binga untuk ‘berburu’ sunset. Tanjung Binga, adalah sebuah perkampungan nelayan yang terletak di Desa Binga, Kecamatan Sijuk. Dari Tanjung Binga ini  merupakan tempat ideal untuk menyaksikan panorama matahari terbenam.


Hari semakin sore sebentar lagi siang akan berganti malam. Di Tanjung Binga sebagian teman-teman sudah siap-siap menyaksikan sunset. Dengan duduk di atas bongkahan batu-batu granit. Sambil melihat pemandangan laut dan pulau-pulau kecil di sekitarnya.

Namun apa boleh buat setelah sabar menunggu, kami pun harus gigit jari. Awan kehitaman hadir. Lambat laun menyamarkan pandangan. Sekaligus memupus harapan untuk melihat keindahan tenggelamnya sang Batara Surya. Keadaannya yang tidak memungkinkan, kami pun memutuskan pulang ke hotel.

Di hari kedua, Sabtu pagi. Kota Tanjung Pandan keadaan cuaca begitu cerah. Mungkin hal ini pertanda baik. Karena  ada harapan bisa menyeberang ke pulau Lengkuas. Setelah sarapan pagi. Kami siap-siap jalan-jalan lagi di ‘Negeri Laskar Pelangi’ itu. Rencananya untuk ‘acara basah-basahan’, melanjutkan berenang atau snorkeling di Pulau Lengkuas. Sekitar pukul 9.00 WIB pagi, rombongan kami berangkat meninggalkan penginapan.

Kami pun kembali ke Desa Binga untuk naik perahu ke Pulau Lengkuas. Karena menyeberang dari Tanjung Binga relatif lebih dekat. Waktu tempuh sekitar 30 menit. Sedangkan dari Tanjung Kelayang bisa mencapai 60 menit. Tetapi setelah tiba di lokasi. Lagi-lagi untuk kali kedua kami dibuat kecewa. Ombak laut ternyata masih cukup tinggi. Kami gagal menyeberang ke pulau Lengkuas. Abang tukang perahu pun tidak berani menyeberangkannya.


Memang pada bulan Februari itu, karena faktor cuaca. Sebagian besar perairan laut Indonesia, gelombangnya sedang mengalami kenaikan. Tidak mau mengambil risiko. Akhirnya kami sepakat menunda kunjungan ke Pulau Lengkuas. Dan mengalihkan tujuan ke Pantai Nyiur Melambai yang terletak di Desa Lalang, Kecamatan Manggar, Belitung Timur.  Sekitar pukul 12.00 WIB  rombongan kami tiba di pantai yang banyak ditumbuhi jejeran pohon pinus itu.

Pantai yang berada di ujung timur pulau Belitung itu, ternyata cukup landai dan airnya tenang. Pantainya panjang dengan hamparan pasir putih halus cukup menarik. Ombak laut pun seperti sebagai garis pembatas yang hanya terlihat jauh dari bibir pantai. Sehingga aman untuk berenang walaupun agak ke tengah. Keadaan ini sangat berbeda dengan laut di sebelah utara pulau Belitung.
Kesempatan ini pun tidak disia-siakan oleh sebagian teman-teman. Untuk mandi dan bermain pasir, serta berfoto ria. Walaupun panas sinar matahari cukup menyengat kulit tubuh. Tetapi tidak menyurutkan keceriaan. Pantai Nyiur Melambai sedikit telah mengobati rindu sebagian teman-teman bermain-bermain dengan pasir dan mandi di laut.

Dari Pantai Nyiur Melambai kami mampir ke SD Muhamadiyah, tempat shoting film Laskar Pelangi. Dan menyambangi Rumah Keong yang berada di seberangnya. Kedua tempat itu lokasinya berada di Kampung Gantong, Desa Lenggang, Kecamatan Mandar, Kabupaten Belitung Timur.

Di Tengah Laut yang Menegangkan  
Berlanjut di hari terakhir di Belitung. Minggu pagi sekitar pukul 7.00 WIB selesai sarapan, rombongan IAI cek out dari hotel dan langsung menuju ke Pulau Lengkuas. Karena sudah dua kali rencana ke Pulau Lengkuas batal disebabkan kendala gelombang air laut tinggi.  Sebelum kembali ke Jakarta, berharap pada hari itu menyeberang ke Pulau Lengkuas bisa terlaksana. Rasanya kurang afdol apabila ke Belitung tidak mengunjungi Pulau Lengkuas.

Kira-kira  pukul 8.00 WIB kami tiba di Tanjung Binga. Keadaan laut agak mendingan dibanding dua hari sebelumnya. Tetapi gelombangnya masih harus diwaspadai, karena tiupan angin masih kencang.
Sebelum naik ke perahu, kami diharuskan memakai rompi pelampung sebagai standar minimal untuk berjaga-jaga. Dibutuhkan tiga perahu untuk membawa rombongan kami ke Pulau Lengkuas. Untuk menjaga keamanan, masing-masing perahu dibatasi hanya mengangkut  tidak lebih dari 20 orang.
Ketika naik ke atas perahu pun, kami harus sedikit repot. Karena perahu itu terus bergoyang oleh hantaman gelombang. Tetapi akhirnya kami semua bisa meninggalkan bibir pantai Tanjung Binga, dan menuju ke Pulau Lengkuas.

Selepas pantai Tanjung Binga, keadaan air laut masih cukup bersahabat. Tampak sorak-sorai riang teman-teman silih berganti dari tiga perahu itu. Tetapi semakin ke tengah, gelombang semakin besar. Tiupan angin semakin kencang. Gulungan ombak tinggi mengombang-ambing tiga perahu kami. Terkadang perahu yang ditumpangi teman lain, hilang dari pandangan. Seolah lenyap ditelan gulungan ombak.

Keadaan seketika berubah. Samar terdengar teriakan histeris dari teman-teman. Entah takut atau gembira bercampur dengan suara gemuruh gelombang laut. Bahkan teman-teman yang duduk di depan harus basah kuyup terkena cipratan air laut. Sementa deru suara mesin kapal seolah mengeluh keberatan untuk melewati kuatnya terjangan ombak laut Belitung. Kami hanya bisa berdoa minta keselamatan, hanya itu yang kami bisa ketika itu.





Pelan-pelan gulungan ombak tinggi itu bisa dilewati. Tampak jejeran pohon nyiur daunnya melambai-lambai, seolah menyambut kehadiran kami di Pulau Lengkuas. Terlihat juga mercusuar menjulang tinggi. Berdiri angkuh seolah sedang menyaksikan rombongan IAI yang sedang berjuang melawan rasa takut di tengah laut. Berkat doa dan kesigapan pengemudi perahu. Sehingga ketiga perahu itu pun bisa melepas jangkar  di pinggir pantai Pulau Lengkuas.

Ketegangan dan rasa takut pun sirna, berubah menjadi sukacita. Terbayarkan dengan bisa menikmati kemolekan Pulau Lengkuas. Pulau dengan luas kurang dari satu hektar itu sungguh memesona. Struktur batu-batu granitnya unik, berbeda dengan tempat-tempat lain.  Dengan kombinasi pantai yang berpasir putih dan pepohonan.

Ciri dari pulau itu adalah adanya mercucuar setinggi 70 meter dengan 18 lantai. Dibangun pada zaman penjajahan Belanda tahun 1882. Sensasi lain yang menarik, yaitu jika melihat pemandangan dari atas menara. Panorama gugusan pulau-pulau kecil  seputar Pulau Lengkuas akan terlihat indah dengan batu-batu granitnya.

Sayang sekali kami tidak bisa menikmati keindahan pulau itu berlama-lama. Sebab sekitar pukul 12.00 WIB rombongan IAI harus sudah berada di bandara H. Ishanoedin, untuk siap-siap kembali ke Jakarta. Walapun demikian, bisa terlaksananya berkunjung ke Pulau Lengkuas bagi kami cukup menyenangkan.


Kami pun kembali pulang ke Tanjung Binga. Deru suara mesin perahu itu pun mengiringi perjalanan kami meninggalkan Pulau Lengkuas. Bersyukur dalam perjalanan  pulang ombak tidak sebesar ketika berangkat. Sehingga kami semua bisa menikmati pemandangan gugusan pulau-pulu kecil yang dilalui dengan tenang.

Tiba kembali di daratan Desa Binga. Kami langsung bersih-bersih badan dan dilanjutkan makan siang bersama. Setelah rehat sebentar, rombongan kami meninggalkan desa nelayan itu. Sebelum ke bandara kami sempat melihat-lihat ke obyek wisata Danau Koalin. Sebuah danau bekas pertambangan yang sudah ditutup. Cukup menarik juga, airnya berwarna biru dengan hamparan pasir putih.

Kira-kira pukul 12.00 WIB rombongan IAI tiba di bandara H. Ishanoedin. Dan sekitar pukul pukul 01.00 WIB, kami meninggalkan Pulau Belitung, kembali Jakarta. Sebuah acara gathering sambil jalan-jalan santai. Telah membawa kesan dan pesan menarik, tentang makna kebersamaan. Mudah-mudahan kebersamaan itu tetap utuh. Semoga!

foto: Widodo, Arif, Sanudd, Mhenk, Aja

0 komentar:

Post a Comment